21 July 2018

Tak Rasa Rugi Ke

9:41 AM 3
بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
Assalammualaikum WBT


TAK RASA RUGI KE | Soalan itu misteri.Ada datangnya dari gerak hati.Ada yang telah lama tersemat dan terbuku dihati.Ada yang terkeluar secara langsung..spontan je.Tidak kurang soalan-soalan yang terlebih dahulu disenaraikan.Dikarang panjang.Macam-macamkan.Sedap di dengar atau sebaliknya itu hal kedua biasanya yang menjadi ukuran.Selesa diulas arau seksa mahu menjawab sering disisih juga wajar atau tidaknya.Apa yang penting,ehh..tanya dulu.Semakin tinggi rasa ingin tahu,semakin banyak soalan bertalu-talu.Biasanya gitu.

Tak rasa rugi ke.

Melepaskan atau meninggalkan.Ada yang berpendapat peluang hanya datang sekali SAHAJA.Tapi bila Allah berkehendak tiada satu pun yang pelik dan mustahil.Peluang dan ruang itu dariNYA.Untuk kita semua.Kalau satu ketika dulu kita pernah melepaskan peluang untuk melanjutkan pelajaran untuk mendapatkan satu perkara yang lain,pasti ada hikmah yang cantik tersirat.Sama juga kisahnya,bila sudah berada di kedudukan selesa segenapnya tetapi memilih pula untuk melepaskan semua..satu hal yang perlu cuba dipraktikkan adalah,bila kita melepaskan atau meninggalkan satu peluang dan rezeki..itu juga atas kehendak dan izinNYA.Terkadang kita rasa pedihnya namun hikmah yang Allah hamparkan cukup manis dan bererti.Niat melepaskan dan meninggalkan kerana DIA..

Rugi satu hal yang ditakuti.Terutama para peniaga.Pembeli atau pengguna apatah lagi.Begitu juga konsepnya kita hamba-hambaNYA.Ruginya tak itu...ruginya tak ini..semua rugi...semua kita akan sentiasa berada dalam kerugian kecuali yang rajin berpesan-pesan dan beramal soleh...Rasa rugi lazimnya pada penilaian orang..bila mereka melihat dan tahu apa yang kita miliki tidak dimanfaatkan semaksimumnya.Walhal mereka atau sesiapa pun tidak mampu mengukur keterdayaan orang lain.

Pandangan helang dan pandangan pipit tidak sama ketajamannya.Masing-masing ada cara yang tersendiri untuk meneruskan kelangsungan hidup.

TAK RASA RUGI KE

Google Image
#sama-sama mencari redha Ilahi

20 July 2018

Kaya Itu ...

9:42 AM 6
بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
Assalammualaikum WBT

KAYA ITU ...

Dambaan manusia.
Semuakah.
Segelintir cuma mungkin.
Ada yang takut.
Besar dugaannya.
Banyak juga nanti soalannya.

Diusahakan.
Ada juga yang diwariskan.
Tidak kurang mewarisi semua.
Allahu.
Rezeki.Ya.
Dugaan ya ya ya.

Kaya itu.
Lain orang lain difinisinya.
Beza orang beza pengurusannya.
Masing-masinglah.
Ada cara.
Ada gaya.
Ada juga mengada-ngada.

Kereta berjenama mewah.
Kaya.
Rumah besar.Gah.Cantik.
Kaya.
Basikal tua.
Kaya.
Teratak kayu.
Kaya.
Kaya itu.
Ikut bagaimana menterjemahnya.

Tidak semua untuk diri.
Diri tidak boleh miliki semuanya.
Kaya itu.
Tidak sesungguhnya harta.
Tidak sesungguhnya pamer semua.
Kaya itu.
Boleh jadi hatinya.
Ilmunya.
Akhlaknya.

Kaya itu.
Mengkayakan.
Dengan jalan Allah.
Tidak membuat orang rasa miskin.
Tidak juga buat orang rasa tersisih.

Kaya itu.
Satu laluan.
Bijak memilih bakal terpilih.
Cantik mengatur laju nanti meluncur.

Jumaat.
Hari mahu menjadi kaya.
Tidak mengapa seringgit dua.
Putih hati.
Kaya raya.

KAYA IT

#sama-sama mencari redha Allah SWT


19 July 2018

Siapa Yang Mahu Menamatkan

8:03 AM 3
بِسْـــــــــمِ ﷲِالرَّحْمَنِ الرَّحِيم 
Assalammualaikum WBT


SIAPA YANG MAHU MENAMATKAN | Lelah melihat aneka ragam manusia.Mahu tidak mahu.Suka tidak suka mahu dicampak dan dipalingkan ke mana lagi pendengaran dan penglihatan kita.Ya ada banyak pilihan namun sebesar mana peluang itu boleh diguna.Tenangkan diri,gali sisi positifnya agar sedikit pahala kebaikkan yang disemai tidak tergadai.Pasti ada sesuatu yang mahu Allah SWT sampaikan untuk peringatan kita semua.Pasti ada! dari-NYA sungguh! tiada yang sia-sia.

Siapa yang mehu menamatkan.

Marah itu bukan solusi yang terbaik melainkan telah banyak cara digunakan untuk mengingatkan.Dan apa bila kemarahan itu meledak,jangan hairan segalanya mungkin terjadi.Tindakkan fizikal barangkali,kata-kata kesat tidak terkecuali dan sebagainya bagaimana selayaknya.Bagi sesetengah individu,marah itu puncak dan penghujung rasa sabar yang ditanggung menggunung.Biarpun sabar itu tiada had..tiada sempadan tapi namanya manusia jalan pintas meluah emosi yang merah itu marah biarpun tidak wajar juga tidak diajar begitu.Jika marah .. berdiri,duduklah..jika duduk,baringlah..ambil wudhuk..istighfar..solat.Persoalannya,berapa ramai yang mempraktikkannya.InsyaAllah,andai dilakukan..kes-kes jenayah boleh.berkurangan.Kekerasan..kekejaman juga tidak ditahap membimbangkan.Aamin.

Budaya balas membalas.Dari peringkat bayi sebenarnya hinggalah ke peringkat hujung-hujung nyawa.Dewasa atau golongan tua.Apa yang membezakan adalah..bila sikap balas membalas ini dilakukan oleh bayi atau kanak-kanak kita boleh anggap mereka tidak lagi memahami dan sedang dalam proses pembelajaran.Meniru apa yang dilihat dan dipraktikkan sahaja sehinggalah ibu bapa atau yang dewasa menegur dan menasihati.Tetapi ianya menjadi tidak molek sekiranya dilakukan oleh orang dewasa atau orang-orang tua.Apatah lagi tidak mengalami apa-apa masalah serius seperti nyanyuk.Sengaja balas membalas.Bahagiakah?.Gembirakah?.Puas hati?.Sampai bila?.

Setiap kita berpotensi menjadi punca.Punca kebaikkan dan sebaliknya.Untuk mengakui khilaf itu susah berbanding menuding mengikut suka dan selera.Kalau semua ada rasa kesedaran.."ya aku  pun ada silap" dan kemudian perbaiki diri..alangkah indahnya hidup ini.Justeru siapa yang mahu menamatkan banyak hal yang kurang enak dari terus berleluasa..muhasabah diri sendiri..insyaAllah ada jawapannya.Bila ada kemahuan..solusinya pasti lebih dari yang kita sangkakan.

Siapa yang mehu menamatkan.

#sama-sama mencari redha Allah SWT